Jepang Harus Lebih Menekan China Tentang Hak Asasi Manusia

Jepang Harus Lebih Menekan China Tentang Hak Asasi Manusia – Jepang harus berbuat lebih banyak untuk menekan China pada hak asasi manusia, seorang penasihat Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan dalam sebuah wawancara langka, mendukung jalan yang dapat meningkatkan ketegangan antara ekonomi terbesar di Asia.

Jepang Harus Lebih Menekan China Tentang Hak Asasi Manusia

Jenderal Nakatani, diangkat ke posisi hak asasi manusia baru yang dibuat tahun lalu, mengatakan dia ingin mendorong China lebih keras dalam masalah ini menyusul resolusi parlemen minggu ini yang meminta pemerintah untuk menyelidiki dugaan pelanggaran.

Mantan menteri pertahanan itu sebelumnya bekerja di bidang hak asasi manusia dengan sekelompok legislator dari partai-partai yang berkuasa dan oposisi.

Lama enggan mengkritik negara-negara lain di depan umum atas hak asasi manusia, Jepang mengubah arah setelah tindakan keras Beijing terhadap Hong Kong pada tahun 2020, sebuah langkah yang mendinginkan hubungan bilateral yang sudah sulit dan menyebabkan jabatan baru yang sekarang dipegang Nakatani.

Resolusi itu “membuat tuntutan pemerintah dalam istilah yang sangat kuat,” kata Nakatani dalam sebuah wawancara Rabu, dua hari menjelang upacara pembukaan Olimpiade Beijing. “Saya percaya sangat penting bahwa nilai-nilai universal dilindungi di Tiongkok, jadi saya ingin menekan Tiongkok tentang ini lebih keras daripada di masa lalu.”

China bereaksi dengan marah terhadap resolusi tersebut, menyebutnya “keji” dan mengecam “rekam jejak menyedihkan hak asasi manusia” Jepang. Langkah Jepang menyatakan keprihatinan tentang hak asasi manusia di Xinjiang, serta Tibet, Mongolia Dalam dan Hong Kong.

Anggota parlemen dari partai yang berkuasa dan oposisi mendukung mosi tersebut, meskipun beberapa mengeluh kata-katanya tidak cukup kuat. Resolusi tersebut mendesak pemerintah Jepang untuk mengumpulkan informasi tentang tuduhan pelecehan dan bekerja dengan negara lain untuk membentuk rencana untuk membantu mereka yang terkena dampak.

Ekonomi terbesar kedua di Asia itu menempuh jalan sempit karena berusaha mempertahankan hubungan dengan AS, satu-satunya sekutu militer formalnya, sambil menghindari mengasingkan China, tetangga raksasanya dan mitra dagang terbesarnya.

Tindakan penyeimbangan Jepang akan dipamerkan di Olimpiade. Tokyo secara efektif memberikan dukungannya di balik boikot diplomatik yang dipimpin AS terhadap Olimpiade dengan menunda pengiriman perwakilan pemerintah.

Sebaliknya, itu mengirim tiga anggota teratas dari tim yang membantu menyelenggarakan Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo tahun lalu, yang menurut China merupakan langkah yang disambut baik.

Sementara para pejabat telah mengacu pada kekhawatiran tentang laporan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, Tokyo belum mendukung laporan tersebut sebagai fakta. Sebaliknya, AS telah melabeli perlakuan China terhadap Uyghur sebagai “genosida.”

China secara konsisten membantah tuduhan bahwa mereka menindas Muslim Uyghur, menjuluki mereka “kebohongan abad ini”. Dengan pemerintah Barat memperkuat pendirian mereka tentang masalah ini, Jepang harus menyiapkan pedoman “dengan kecepatan tinggi” untuk membantu perusahaan mematuhi undang-undang luar negeri yang baru, atau mereka mungkin menghadapi hambatan perdagangan, tambah Nakatani.

Tahun lalu, badan bea cukai AS memblokir pengiriman kemeja Uniqlo raksasa pakaian Jepang Fast Retailing Co. karena melanggar perintah yang melarang impor barang-barang yang diduga diproduksi oleh kerja paksa dari Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang milik negara China.

Presiden AS Joe Biden pada bulan Desember menandatangani undang-undang yang melarang barang dari Xinjiang, kecuali perusahaan dapat membuktikan bahwa mereka tidak dibuat dengan kerja paksa. Parlemen Jerman juga mengesahkan undang-undang uji tuntas hak asasi manusia pada Juni tahun lalu, menurut Pusat Sumber Daya Bisnis & Hak Asasi Manusia.

Undang-undang semacam itu membuat banyak perusahaan kesulitan, mengingat Xinjiang adalah sumber kapas yang digunakan dalam pakaian dan merupakan lokasi utama untuk memproduksi polisilikon yang digunakan dalam panel surya. Intel Corp, yang meminta pemasok untuk tidak menggunakan tenaga kerja atau produk dari Xinjiang, meminta maaf setelah badai kritik di media sosial China.

Sebuah survei yang diterbitkan oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri pada bulan Desember mendapat tanggapan dari hanya sekitar seperempat dari 2.786 perusahaan besar yang dihubungi. Lebih dari setengah responden mengatakan mereka memiliki kebijakan uji tuntas hak asasi manusia. Nakatani mengatakan sikap berubah dengan cepat.

Jepang Harus Lebih Menekan China Tentang Hak Asasi Manusia

“Di antara perusahaan besar yang memiliki hubungan luar negeri, hak asasi manusia dipandang sebagai masalah besar, bahkan lebih dari perubahan iklim,” katanya. “Persiapan berjalan sangat cepat”.

Continue Reading →